Friday, June 4, 2010

Bingkisan MTEN Sempena Cuti Semester Ini...


Moga Ikatan Ukhuwah Tidak Berkurang Dek Jarak dan Masa...bertemu lagi pada semester akan datang yang lebih cemerlang InsyaAllah...


Saturday, May 15, 2010

~Seni Tarbiyyah dan Dakwah~funun tajmi'[seni mengumpulkan org]

Jujurnya terlalu ramai masyayikh dakwah yang berpengalaman namun tak sempat untuk menitipkan tinta di medan tulisan ini utk tatapan kita semua.

Dahulu saya amat meminati karya Abbas Assisi- kafilah di jalan dakwah. Memang terbaik. Saya juga membaca kisah pendakwah-pendakwah di Bosnia, tak ingat siapa penulis mereka. Membaca juga sebuah buku tebal para pejuang ikhwan, tak ingat sape juga penulisnya.

Penulis daie melayu belum ramai yang melakarkan lukisan-lukisan dakwah dalam bentuk novel mahupun cerpen.

Dahulu saya hampir membukukannya, cuma baru ada 6 cerita sahaja terkumpul.

Ramai masyayikh kita yang sangat lama dalam medan ini namun kurangnya masa mereka menulis. Mereka lebih gemar menulis manusia, kerana itu lebih lazat, kurang popular dan memelihara hati mereka.

Ramai yang pandai menulis, namun mungkin terlalu baru dalam dakwah, maka tak banyak pengalaman dakwah mampu dicoretkan ataupun menggunakan kepakaran menulis itu untuk perkara-perkara ilmiyah bukannya menulis tinta sejarah.

Kesibukan daie ditambah dengan kekurangan kelebihan menjadikan sampai sekarang, kita amat kurang bahan bacaan untuk para pemuda dakwah di Malaysia sendiri.

Pada saya, adikku asiah ( dan semua juga yang membaca),

kita takkan dapat memahami dan belajar sesuatu seni dakwah itu tanpa kita beramal dan terjun dalam medan amal siang dan malam.

Seperti mana orang yang memperolehi seni suara, tentulah setelah dia berhempas pulas berlatih menyanyi, dan tahu selok belok pernafasan untuk memerdukan suara yang nyaring.

Kita takkan tahu bagaimana nak mentajmik orang jika kita kurang menyentuh ramai orang, dan hanya tertumpu kepada anak binaan kita sahaja.

Pengalaman adalah guru paling berharga.

Bila dah beramal, kemudian dapat pengisian funun tajmik, barulah nampak….

‘ oooo, camni rupanya..’

Suka saya ingatkan diri saya juga, dalam mentajmik manusia ini, kita perlu betul-betul jelas yang kita mentajmik manusia kepada Allah, bukan kepada diri kita sendiri ataupun kepada jemaah ataupun kumpulan kita.

Kita bawa manusia kepada Allah.

Dan itulah magnet yang akan membawa mad’u kita kepada Allah dan DeenNya..

Kerana kunci kekuatan seorang duat itu adalah pada kejernihan hatinya kepada Allah.

Kita rasai benda itu terhadap para murabbi kita.

Keikhlasan mereka mengenalkan kita pada Islam dan dakwah ila Allah ini amat menyentuh hati kita dan dapat memalingkan hati kita dari jahiliyah kepada Islam.

Ketulusan hati mereka mengajak kita mengenal luasnya Islam ini menjadikan hati kita membuak-buak untuk mengenal dakwah dan Islam ini.

Kerana itu, saya amat faham bila pada awalnya ramai adik-adik yang baru dalam tarbiyah ini tidak mahu mengangkat bendera MSM pun. Sebab faham kita bukannya nak bawak manusia kepada jemaah, kita nak bawak manusia kepada Islam.

Bila kita dah fahamkan dia tentang Islam, barulah dia rasa lazat dan nikmatnya beramal dengan islam. Bila dah beramal dengan Islam, dia akan rasa dia kene share nikmat itu dengan orang lain.

Bila dah rasa nak share, dia akan dakwah pada orang lain, dan bila dah start dakwah, barulah dia nampak, jemaah mana perlu dia berintima dan membantu dia dalam dakwah itu.

Itulah kekuatan kita.

Membawa manusia mengenal Allah dan cahaya RabbaniNya.

Even sekeras manapun hati seseorang itu, bila kita dengan keihklasan yang jernih, yang takde niat pun nak masukkan dia dalam saff kita, dia pasti akan berpaling kepada Islam.

Sebab Islam itu tinggi, dan tiada lebih dari Islam.

Islam itu memiliki kekuatannya tersendiri.

Kita hanya jadi pengantara sahaja untuk mengenalkan manusia kepada Islam.

Kesimpulannya dari pengalaman saya sendiri, dalam mentajmik manusia ini, kekuatan-kekuatan yang boleh kita miliki adalah dari:

1) Kekuatan Doa

Saya amat terkesan dengan murabbi saya yang tak henti-henti mendoakan saya dan mendoakan semua anak binaan dia. Di saat dia tak berpuas hati dengan orang lain, akan terlucut dari mulutnya:

‘ astaghfirullah, ana belum berdoa lagi untuk dia.’

Kekuatan doa ini amat luar biasa kesannya!

Umar bin Khattab meriwayatkan, detik-detik pecahnya pertempuran di Badar, Rasulullah saw memandang para sahabatnya yang berjumlah tiga ratus orang. Lalu ia melihat barisan kaum Musyirikin yang jumlahnya lebih dari 1000 orang. Utusan Allah swt itu bersabda,

“Ya Allah, berikanlah kepadaku apa yang Engkau janjikan kepadaku. Ya Allah, jika Engkau musnahkan kelompok Islam ini, Engkau tidak lagi disembah di muka bumi selamanya.” Kata Umar, Rasulullah saw terus menerus berdoa sampai selendangnya terjatuh dari pundaknya. Abu Bakar ra yang memungutnya mengatakan, “Wahai Nabi Allah, cukup sudah doamu kepada Allah swt. Dia pasti memberimu apa yang dijanjikan kepadamu…” (HR.Ahmad)

Dalam banyak keadaan, malah mungkin hampir kesemuanya, kita dapat menawan hati manusia dengan sekuntum doa.

Bukan kita yang menawan mereka, namun Allah.

Lihatlah lagi saudaraku, bagaimana Solehuddin Al Ayyubi, tokoh pahlawan pembebas Al Quds dari tangan pasukan salib. Dikisahkan, “Solehuddin, ketika mendengar pasukan salib berhasil mendesak kaum Muslimin, ia tersungkur sujud kepada Allah swt sambil berdoa, “Ya Allah aku telah terputus dari sebab-sebab bumi untuk memenangkan agama-Mu. Tidak ada yang tersisa kecuali menyerahkan semuanya kepada-Mu, sambil tetap berpegang pada ajaran-Mu dan bersandar pada kurnia-Mu. Engkaulah Penolongku dan sebaik-baik Pelindung.” Dalam sujudnya itu ia menangis dan air matanya masih menitik di antara janggut hingga membasahi sejadahnya. Dan ketika itulah Allah swt menurunkan kemenangan pasukan Islam atas pasukan salib.

Maka jangan lokek mendoakan mad’umu!

2)Ikhlaskan niatmu.

Kita tahu perkara ini, tapi kita selalu leka dari benar-benar meresapkan keikhlasan dari hati kita.

Kadang2 kita tajmik orang sebab suka ramainya pengikut kita.

Terkadang kita buat sebab naqibah suruh.

Atau rasa excited je nak buat.

Atau memang nak meramaikan ahli dalam jemaah kita.

Orang tak suka jika kita ada niat di sebalik batu. Mereka tak suka kalau kita kenalkan mereka pada Islam kerana kita nak bawak mereka ke ‘sesuatu’. Walaupun sesuatu pada kita adalah supaya akhirnya mereka menjadi tentera Allah yang akan memenangkan agamaNya.

Namun keikhlasan dan ketulusanlah yang akan menyentuh hati manusia.

Yakinlah.

Manusia akan tertawan dengan pengorbananmu yang ikhlas, untuk mengajarkan mereka lembaran-lembaran kalimah Tayyibah ini.

3) Up-to-date dengan cara mad’u zaman sekarang.

Kalau dulu saya selalu tajmik adik2 dengan menulis surat kepada mereka.

Tulis surat dengan tangan ok!

Dan lakarkan bait-bait sajak buat mereka.

Saya buat kad sendiri dan ditujukan buat mereka.

Selepas itu zaman berlalu. Ada saya tajmik dengan membelikan buku buat mereka.

Ada yang saya tajmik dengan video-video yang saya buat khas untuk mereka.

Ada seorang adik pandai main gitar, maka saya buatkan lirik untuk dia nyanyikan lagu.

Mungkin zaman sekarang kene gunakan medium facebook, dan selalu up-to-date dengan perkembangan semasa yang mereka suka borakkan.

Saya sendiri struggle nak borak dengan adik2 yang jauh 6-7 tahun dari saya, tapi mmg diri kene sentiasa rasa muda supaya sentiasa mudah diterima orang.

4) Jadikan mad’u mu central of attention.
Tapi jangan berlebihan sampai mad’u mengada-ngada dan jeles bila awak ada mad’u lain.

Orang akan terkesan pada kita bila kita sayangkan dan kisah akan hidup mereka. Menghargai kehidupan mereka di dunia ini.

Dia akan mendengar kata-kata kita jika kita banyak menadahkan telinga mendengar cerita dia.

Di tahap ini kena banyak bersabar untuk menawan hati dia.

5) banyakkan tsaqafah Islam.

Inilah kekuatan kita sebagai seorang daie. Kita perlu banyak ilmu supaya kita tahu kat mana kita dapat sentuh mad’u kita. DAri situ kita akan dapat jawap persoalan-persoaalan yang berlegar dalam kepada mereka.

Kita tahu jawapan kepada setiap masalah mereka dan mereka akan jadikan kita tempat rujukan mereka.

6)Persisten dan jangan putus asa.

Memang, kene banyak sabar dan jangan putus asa mengajak mereka. Terus meneruslah dalam mengajak dan mengajak. Kene pelbagaikan cara dan kreatif dalam menarik mereka.

You’ll be amazed satu hari mereka pasti akan tersentuh juga.

Ingatlah, kita yang menjadi penyambung mata rantai. Bukan kita sahaja kene tajmik mad’u kita. Gunakan kekuatan sahabat-sahabat lain untuk tajmik juga.

Tak semua manusia dapat masuk dengan kita. Seperti itu juga tak semua mad’u kita boleh masuk.

So kalau rasa tak boleh go dengan kita, kita minta sahabat kita yang tolong.

Friday, May 7, 2010

Datang Jangan Tak Datang....

Monday, April 26, 2010

Amar Ma'ruf & Nahi Mungkar

Sunday, April 25, 2010

PAHALA MEMBACA AL-QURAN

Allah S.W.T. Yang Maha Pemurah memberi pahala yang amat besar kepada orang yang membaca Al-Quran, tiap-tiap satu huruf ada pahalanya dan tiap-tiap satu ayat pun ada ditentukan pahalanya yang tidak sama antara satu dengan yang lain.

Pahala tiap-tiap huruf Al-Quran dijelaskan dalam sebuah Hadis dari Ibnu Masud r.a dari Rasulullah s.a.w:

Daripada Ibnu Masud r.a telah berkata bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda/;
Barangsiapa membaca satu huruf daripada Kitabullah maka baginya satu kebajikan dan setiap kebajikan sepuluh kali gandanya. Aku tidak mengatakan Alif Laam Miim satu huruf tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf.

Mengenai pahala tiap-tiap ayat telah disebut dalam beberapa hadis antaranya yang diriwayatkan daripada Abi Hurairah r.a telah bersabda Rasulullah s.a.w:

Sesiapa yang membaca Al-Quran sepuluh ayat dalam satu malam tidak dimasukkan ke dalam golongan yang lalai.


Sesiapa yang memelihara sembahyang fardu tidak termasuk dalam golongan yang lalai dan sesiapa yang membaca 100 ayat pada satu malam dimasukkan ke dalam golongan yang taat.


Barangsiapa yang mendengarkan satu ayat daripada Al-Quran ditulis baginya satu kebajikan yang berlipat kali ganda dan barang siapa yang membacanya adalah baginya cahaya pada hari Qiamat.

Adapun pahala membaca surah-surah banyak diriwayatkan dalam hadis-hadis Rasulullah s.a.w antaranya:

Sesiapa yang mambaca surah Yasin dipermulaan hari, segala hajatnya bagi hari itu dipenuhi.


Sesiapa yang membaca surah al-Waqiah pada tiap-tiap malam kebuluran/kepapaan tidak akan menima dirinya.

Selain daripada pahala yang disebut sebelum ini, pahala membaca dalam solat dan pahala membaca dengan berwuduk lebihbesar ganjarannya daripada tidak berwuduk. Berpandukan Hadis Rasulullah s.a.w yang panjang dapat disimpulkan seperti berikut:

1. Pahala membaca Al-Quran dalam solat bagi tiap-tiap satu huruf seratus kebajikan.
2. Pahala membaca dengan berwuduk di luar solat bagi tiap-tiap satu huruf sepuluh kebajikan.

Tuesday, April 13, 2010

doa iftitah

seringkali ku baca dalam solat ku....
namun jarang sekali aku duduk...
dan merenung sejenak...
Innasolati...sesungguhnya solat ku...
Wanusuki...dan ibadahku...
Wamahyaya...dan hidupku...
Wamamati...dan matiku...
LillahiRabbil 'alamin...kerana Allah Tuhan sekalian alam....

walau berulang ku ucap...benarkah segalanya hanya kerana Mu?
solatku...masih sering terganggu...
ibadahku..masih banyak cacatnya...
hidupku...masih belum lurus halanya...
matiku...masih menjadi persoalan...
Benarkah segalanya hanya kerana Mu, ya Allah....

Ya Allah...
ku cuba sedaya nya...
bantu ku dalam mujahadah ku...
Ya Allah...
terimalah...walau masih banyak lagi cacatnya...
terimalah ya Allah....
kepada siapa lagi hendak ku persembahkan semua ini...
semuanya hanya untuk Mu...
**ayuh sama-sama kita muhasabah dan koreksi diri

Tuesday, April 6, 2010

kenapa anda berdakwah...



Saya sering ditanya oleh adik-adik di kampus tentang dakwah, tentang jamaah, tentang kaedah memilih badan yang ingin disertai… dengan pelbagai format pertanyaan.


Namun, adik-adik di kampus perlu berhenti sejenak dan menapak selangkah ke belakang. Jawab dahulu soalan yang paling penting, MENGAPA MAHU BERDAKWAH? Jawab dahulu soalan ini, sebelum pergi kepada soal organisasi dan jamaah.

Ada orang mengambil keputusan untuk berdakwah, kerana persekitarannya penuh kerosakan dan maksiat. Pengikut aliran Nafsu Nafsi semakin tinggi, mengatasi pendukung Salafi Khalafi. Ketika segelintir rancak berbincang tentang kaedah melahirkan da’ie, siswi melahirkan anak luar nikah lebih meninggi. Sesuatu mesti dilakukan, lantas keputusan diambil, saya mesti berdakwah.

Salahkah pemikiran seperti ini? Tentu tidak salah, tetapi ada kekurangannya di situ…
Ada segelintir yang mengambil keputusan untuk berdakwah kerana hasil ilmu dan pengetahuannya, dia mendapat tahu bahawa dakwah itu wajib. Kewajipan dakwah itu sangat rasional. Fathi Yakan di dalam bukunya Apa Erti Saya Menganut Islam menegaskan tiga sudut yang membawa kepada kewajipan dakwah. Himpunan ayat al-Quran dan al-Hadith tentang kewajipan dakwah, sudah pun dihadam di dalam pelbagai siri usrah dan seminar. Dakwah itu wajib, maka ia mesti dilaksanakan.

Apakah salah berpemikiran sebegini? Tentu sekali pemikiran ini adalah pemikiran yang lurus dan benar tentang dakwah. Tetapi di sana ada sesuatu yang kurang. Kurang itu mungkin tidak muncul semasa kita di kampus. Ia datang kemudian…

Sama ada kita mengambil keputusan untuk berdakwah kerana persekitaran, atau kerana sedar akan kewajipan dakwah, kedua-dua motif dakwah ini letaknya di luar. Ia datang dari luar ke dalam diri. Apabila ia datang dari luar ke dalam, kita bergerak di medan dakwah hasil dorongan luar diri.

“Apa nak jadi dengan masyarakat di kampus kita, kalau kita tidak berdakwah”, pesan seorang naqib kepada anak buahnya.

“Takkanlah aku nak malas-malas dan mengabaikan dakwah. Ini bukan cakap naqib aku, tapi Allah yang cakap, Nabi yang cakap”, monolog seorang siswa yang baru menerima panggilan telefon memanggilnya hadir ke mesyuarat Program Minggu Dakwah tidak lama lagi.

Ya, mata melihat kemungkaran. Otak tunduk kepada rasional dalil wajib dakwah. Tetapi sudahkah HATI merasainya?

TAHU DAN MAHU

Jika kita berdakwah kerana keyakinan akal terhadap hujah dan dalil, akal kita menawarkan TAHU. Apabila kita duduk dalam ‘dunia akal ‘di kampus, ia sudah cukup untuk membantu diri kita terjun ke medan dakwah. Dunia realiti bukan dunia akal. Ia bukan dunia tahu, dunia kita adalah dunia MAHU.

Sudah berkali-kali saya cuba buktikan, bahawa manusia tidak bertindak hanya berasaskan apa yang dirinya TAHU. Manusia bertindak berasaskan apa yang dia MAHU, dan mahu itu adalah soal hati.

Bagaimanakah apa yang kita TAHU tentang dakwah itu boleh dikesan telah terserap ke dalam hati menjadi MAHU? Jawapannya tidak sukar, pada jalan dakwah itu kita mendapat KEPUASAN hidup.

Bekas peserta kursus saya (rujuk artikel Apa Tajuk Bab 1 Dakwah Anda), mengatakan bahawa beliau bersyukur dapat hadir ke kursus tersebut dan merasa rugi di pihak kawan-kawannya yang tidak hadir. Dalam keadaan baju masih dedah sana sini, dan lidah masih bertindik, beliau berkata, “saya mahu sampaikan apa yang saya dapat dalam kursus ini kepada kawan-kawan saya!”

Tidakkah beliau sudah menerima konsep dakwah? Hatinya sudah mahu, sebelum akalnya tahu…

ANALOGI 3 PEKERJA

Analogikan sahaja kepada 3 pekerja. Pekerja pertama merampus-rampus dan merungut semasa mengecat dinding kerana tertekan dengan kerjanya itu. Pekerja kedua lebih tenang dan gembira mengecat dinding kerana dia tahu, kerjanya itulah nanti yang bakal menjadi gaji. Bekerja untuk menerima imbuhan. Manakala pekerja ketiga sangat gembira dan mendapat kepuasan kerja, sebelum gaji diterima, kerana padanya perbuatan mengecat dinding bukan sekadar sebahagian kerja menyiapkan bangunan, tetapi beliau menganggap dirinya sebagai sebahagian dari kebahagiaan keluarga yang bakal duduk di rumah itu. Bukan hanya cat, tetapi yang disalut pada rumah itu adalah sebuah harapan agar ahli rumah itu nanti bahagia.

Anda pendakwah kategori mana?

Semasa berdepan dengan mesyuarat dan tekanan kerja dakwah, adakah anda merampus dan merungut-rungut? Bandingkan sahaja diri seperti ini dengan pengecat pertama. Buat sesuatu kerana terpaksa, tiada matlamat, dan penuh rungutan.

Atau anda gembira dengan dakwah di kampus? Gembira kerana penglibatan anda bakal dikira di dalam jam kredit, dan boleh dimasukkan di dalam resume? Setiap kali di awal program, nama anda akan dialu-alukan oleh penceramah? Dapat berdamping dengan orang besar-besar yang datang? Dapat kawan?

Macam-macam kita boleh dapat melalui kerja dakwah. Hati gembira apabila berdakwah untuk MENERIMA.

Dakwah kategori ini, tarafnya hanya sekadar ko kurikulum. Aktiviti persatuan. Makna dakwah yang dilakukannya kepada sebuah kehidupan, tidak begitu difikirkan. Semasa miskin jam kredit dan semasa baru berkenalan dengan ‘pengaruh’, mungkin dorongan berdakwah untuk menerima sudah cukup kuat untuk mengajak kita turun ke medan dakwah.
Tetapi jika anda berdakwah di kategori ketiga, anda berdakwah untuk mencari makna hidup. Dakwah bukan semata-mata untuk menerima pengiktirafan kampus, tetapi dakwah anda adalah untuk memberikan makna kepada diri dan rakan. Setelah diri merasa begitu bertuah terpilih menerima sentuhan Iman, terasa dalam diri untuk berkongsi tuah itu dengan saudara yang lain.

Dakwah anda bukan hanya untuk kejayaan diri, tetapi juga untuk kejayaan orang lain. Bukan hanya berjaya mengubah cara fikir, cara pakai dan cara cakap, tetapi berjaya mengubah erti hidup dan bertemu jalan menuju Syurga!

Akhirnya pendakwah ketiga, berdakwah kerana pada dakwah itulah dia bertemu kepuasan hidup. Pada dakwah itulah dia memberi makna kepada hidup. Keinginan untuk berdakwah, adalah kerana kemanisan iman dan penghargaan yang tinggi terhadap hidayah Tuhan, yang melimpah ruah di dalam hati, sebelum datang soal wajib dakwah dan panggilan dakwah terhadap kerosakan bi’ah (persekitaran).

Dakwah ini adalah dakwah dalam ke luar. Bukan lagi dakwah luar ke dalam. Dakwah ini adalah dakwah untuk memberi, bukan sekadar menghitung terima.

Kenapa soal ini penting?

DUNIA KERJAYA DAN RUMAHTANGGA

Apabila adik-adik di kampus terjun ke medan kerjaya dan berumahtangga, mereka yang dahulunya aktif berdakwah akan kecundang satu demi satu.
Mereka kecundang bukan kerana fikiran telah berubah.

Dulu saya yakin dakwah itu wajib, tetapi kini di alam kerja dan rumahtangga, saya berjumpa dengan wajib yang lebih besar dan tinggi. Tidak ramai yang ‘gugur’ kerana berfikir begini.

Mereka kecundang bukan kerana suasana persekitaran sudah kekurangan maksiat dan sebab dakwah. Malah maksiat makin banyak, makin menggila. Tetapi lagi banyak maksiat bertebaran, makin kurang pendakwah yang bertahan.

Gugurnya da’ie dari jalan dakwah bukan kerana itu semua.
Gugur itu hanya kerana 5 huruf yang sakti.

S.I.B.U.K.

Ya, jika sibuk dijadikan alasan, tidak akan ada sesiapa pun yang berani membantah. Jika dahulu kita sendiri, kini sudah bersuami atau beristeri. Anak-anak bakal menyusul. Dulu satu ibu dan satu bapa, satu keluarga dan satu saudara mara. Kini semua berganda dua. Hujung minggu hanya sehari atau dua.

Tanpa disedari, sudah setahun tidak berusrah. Sudah setahun tidak berceramah, sudah setahun bercuti dari dakwah. Salahkah bercuti dari dakwah? Akal mungkin berkata ya, tetapi hati sedap menikmatinya.

Jika dahulu, makna hidup dicari pada kawan yang mad’u dan diri yang da’ie, tetapi kini makna hidup beralih pada kerjaya, pada rumah tangga, pada semua selain dakwah.

BAGAIMANA MENGATASINYA?

Bagaimanakah adik-adik boleh selamat dan terkecuali dari fenomena warisan ini?
Saya sendiri masih bertarung, selagi nyawa dikandung tubuh.
Tetapi saya percaya, saya berdakwah bukan untuk menerima, tetapi kerana mahu memberi. Dan pada memberi itu, saya meng’erti’kan hidup, lantas terasa berbaloi mengorbankan Sabtu dan Ahad demi Sabtu dan Ahad, meninggalkan anak sendiri untuk bertemu anak orang lain, demi erti hidup yang pada MEMBERI.
Kerana itulah saya masih terus bertahan, walaupun dalam seribu kepayahan.

“Kenapa mahu berdakwah?”, tanyalah kepada diri.

ABU SAIF @ www.saifulislam.com
13 Mac 2007
Design by Abdul Munir Visit Original Post Islamic2 Template