Friday, March 27, 2009

KISAH BENAR !!!

Dipetik dari blog seorang sahabat yg menuntut di sebuah IPGM di Utara Semenanjung.

PERJUANGAN MENGUBAH MENTALITI GURU PELATIH SEDANG BERMULA

Aku rasakan tak perlu aku luahkan segala-galanya di sini, namun inilah perkara yang bermain di kotak pemikiran aku semenjak menjadi guru pelatih ini(atau lebih tepat apabila aku dimasukkan ke dalam sistem tarbiyah). Perjuangan ini aku rasakan keseorangan , tanpa sahabat-sahabat IPGM di sisi tanpa penggerak-penggerak yang sudi memerah pemikiran bersama bagi membentuk fikrah di lokaliti .

Lebih tepat lagi semenjak dari penjejakan kaki aku ke alam usrah, aku keseorangan, bilamana sistem usrah diasingkan dengan tanzimiah yang aku rasakan sesuatu yang agak sekular bagi sebuah tanzim /waslah yang menegakkan Islam. Keseorangan bila kita memikirkan bahawa orang yang terima tarbiyah ni tanggungjawabnya lebih besar dan berat untuk mendakwah orang tambahan lagi di sebuah IPGM yang tiada jurusan agama mahupun arab sepenuh masa. Tiada siapa yang memahami kecuali Allah dan kata-kata perangsang oelh naqibku.

Keseorangan memandang sayu surau yang tiada aktiviti, bila mana bila diadakan Kelas Pengajian Aqidah anjuran SPAQ, ada suara sumbang yang seolah-olah mempertikaikan kerelevanan kelas ini diadakan. Niat aku cuma satu, supaya warga IPGM, dapat sama-sama terdedah pemikirannya berkenaan isu-isu semasa yang melanda masyarakat. aku berpandangan bahawa kita tidak mampu jadi guru yang baik seandainya kita dan mampu menjadi murabbi, atau sekurang-kurangnya pembimbing kepada generasi muda. Aku cuba serapkan perkara ini ,namun siapa yang tahu dan cuba memahami. Mereka menganggap ini kerja aku, atau aku saja kena buat, tapi mereka tak memahami bahawa aku perlukan mereka di sisi. Perlukan mereka. sekurang-kurang jangan perlecehkan usahaku ini !

Mungkin sebab itulah aku lebih suka bekerja seorang. Aku tak mahu jadi kera sumbang. Terkadang terpaksa menjadi ghuraba, terasing di IPGM sendiri ,berjuang tanpa sesiapa di sisi, hanya menghadap Allah merayu da merintih setiap pagi. Aku tahu mungkin ada sesetengah orang tidak begitu suka dengan kehadiranku. aku anggap ini sebagai satu ujian bagi diriku. Aku seorang yang cukup "radikal" bagi sesetengah individu bilamana aku pernah meghantar memorandum bantahan SEORANG DIRI ke HEP di sebabkan kosert yang diadakan di belakang surau. Aku seorang yang amat bertegas terhadap sesuau isu. mungkin ini menjadikan aku "tak sepopular" sahabat-sahabat yang lain.

Pergi meeting luar seorang diri (sebagai wakil IPGM) sampai pukul 1.00 pagi di luar bersama teman-teman luar kampus.Bayangkan roommate aku pun boleh jumpa aku time kuliah dan subuh je.Every days every weeks. Aku fikir balik, am i mad? Berjuang seorang diri tapi dibalas dengan kata-kata - hang nak guling orang ke? kelas pengajian tu penting sangat ke? buat kelas tak sesuai masa(ingat Muallim nak ikut masa hang ke?).bila mana kata2 ini keluar dari adik-adik , xpelah juga. sekuang-kurangnya mereka kurang arif. Tapi bilamana kata-kata ini diungkapkan oleh penggerak sendiri, what's the hack of this?

Bila diajak program, pelbagai jenis alasan diberikan ,termasuklah dari penggerak itu sendiri! Program trbiyah ,bai! Alasan, banyak kerja atau mak aku tak bagi ikut program. Nak cari orang pun satu hal bagi mengisi kouta penyertaan.

Tapi aku sedar bahawa fikrah yang aku ada tak akan masuk dengan orang yang tahu buat program saje,bilamana tarbiyah diketepikan dalam mengemudi sesuatu organisasi. Termenung dan sakit kepala memikirkan masalah IPGM , dan umat-itulah diri aku yamng sebenar. Terkadang berasa sungguh lemah semangat .Aku tahu bahawa jika ada yng membaca catatan aku ini, akan tersenyum sinis atau sekurang-kurangnya melangkau ke halaman bog lain, tapi inilah hakikat.Aku tak melihat diri aku sebagai sempurna, tapi inilah tarbiyah yang aku terima dari naqib aku, secara tidak langsung. Naqib aku ini mempunyai 5 usrah tetap mingguan di 3 tempat yang berbeza.Beliau juga mengendalikan kelas agama , tusyen , muazzin di Masjid USM dan pekerja sekaligus! Dia juga pernah menjaga kami geng-geng usrah mahasiwa ni. aku mahu jadi sepertinya, dan aku perlu menjadi sepertinya !

Aku tahu aku bukannya berfikrah sangat, tapi ikhtilat tu aku sangat-sangat jaga. Bagaimana hendak jadi penegak kepada Daulah Islamiyyah jika benda "kecil" ini pun tak settle.Aku tengak perkara ini lah yang menjadi masalah beberapa tanzim yang pernah aku anggotai programnya.

Namun ,aku akui kebenaran fikrah aku, fikrah Islam yang digariskan oleh Allah walaupun aku sendiri tak sempurna. Fikrah inilah yang pernah digariskan oleh Rasulullah s.a.w , jalan yang pernah ditempuh salafussoleh, tabi' tabi'in dan pejuang-pejang agama terdahulu.

Bilamana buku tarbiyah dan ceramah agama pun jarang , program bebentuk tarbiyah tidak pernah atau jarang dihadiri, pentingkan diri berbanding tarbiyah.......... tiada ketaatan bagiku ke atas kepimpinan macam ni...

Pernah satu ketika , aku sandarkan segala permasalah ini kepada seorang kaum hawa. Meluahkan perasaan gejolak ketidakpuasan hati , masalah tanzim dan sebagainya.Namun bukan settle pun masalah aku , bahkan bertambah banyak masalah melanda -dapat malu dengan pakcik makcik, naqib aku, jiwa tak tenteram , hati resah gelisah, semangat pun asyik turun saja, dan aku hampir melepaskan semua jawatanku dalam beberapa tanzim apabila dikecewakan. Tak perlu aku sebut tanzim tu tanzim apa, sekadar menyatakan bahawa tanzim -tanzim tersebut bukan tanzim yang ada nama saja , tapi tak bergerak! Aku pernah dikecewakan oleh beberapa orang wanita dahulu, tapi wanita yang terima tarbiyah, ini kali pertama. Sekarang aku serah bular-bulat kepada Allah, nak letakkan aku dimana.samaada mati syahid atau mencapai kemenangan hakiki.Inilah pengajaran yang paling bermakna dalam hidupku supaya aku sentiasa beringat-ingat.

Planning, nak train adik-adik usrah ikut kemampuan masing-masing. Ada didedahan dengan pentadbiran, ada dikaitkan dengan program motivasi, ada yang akan pegang kelas pengajian aqidah, ada yang akan menjadi pemikir yang celik fikiran . Insyaallah, mungkin kesannya tak anmpak hari ini, insyaallah , esok atau lusa , sapa tahu?

aku laksanakan yang terbaik ya tuhanku,Kau jadi saksi ke atas perjuanganku ini. ... perjuangan merubah mentaliti Guru Pelatih IPGM .Betapa peritnya silih merasa, aku terima...sebab inilah adat berjuang.........

BEGINILAH LUAHAN RASA SEORANG BAKAL PENDIDIK YANG PATUT ADA DLM DIRI SEMUA GURU2 PELATIH KHUSUSNYA DI IPGM KAMPUS PENDIDIKAN ISLAM YANG SUDAH MEMPUNYAI BI'AH ISLAMIAH SEPERTI KULIAH DHUHA, CERAMAH AGAMA , MTEN DAN SEUMPAMANYA. RENUNG2 LAH...
Design by Abdul Munir Visit Original Post Islamic2 Template